Minggu Ceri(t)a

Minggu ini ceritanya bedah rumah, eh bongkar rumah, masih salah yang bener beres-beres rumah. Jadi alamat semua barang-barang mesti di filter lagi mana yang mau dipake, mulai dari buku sampe barang-barang jadul yang gue temuin di lemari. Tapi bukan itu deng cerita utamanya dari hari minggu nan cerah dan ceria ini. Melainkan lika-liku panjang dari ngebolang di hari minggu ini.

Jadi dimulailah perjalanan ini dimulai dari stasiun pocin, sambil nunggu temen gue buat berangkat ke monas. Gue tiba-tiba ngobrol tuh sama mas-mas di samping gue, awalnya karna ada orang yang nanya jalan ke jalan tegangan tinggi, yang berarti mereka mesti naek ojek dari ui buat sampe kesana. Dari situ gue ngobrol-ngobrol (gatau awalnya apaan) tentang banyak hal, dari kampung halaman, biaya hidup di kota yang teramat tinggi, kondisi perkeretaapian tepatnya commuter line sampe pada dia mesti nunggu setengah jam an lebih lagi buat nunggu kereta yang menuju bogor. Entah kenapa dari kejadian temen gue  telat plus dia masih nunggu lama buat kereta yang ke bogor, sampailah kita pada pembicaraan yang mengingatkan buat berpikir lebih mendalam dan memaknai apa-apa aja yang udah gue kerjain selama ini. Yup, inilah irisan takdir yang padanya pena telah diangkat dan tinta telah mengering, pembelajaran ilmu Allah dimana saja, kapan saja dan siapa saja yang kita jumpai.

Next chapter, akhirnya temen gue ngaret dengan sukses. Untung kereta ga lama, untung juga tiket commuter line berlaku tarif yang lama karena besok udah naik (lagi) ckckck tapi tetep masih untung banyak dan bahkan ya gue dikasih selembaran dari mas-mas pengecek tiket yang isinya full gambar dan dialog kartun ‘bakalan’ ada penambahan kereta baru, pembangunan dan revitalisasi stasiun, penambahan tinggi peron (gue masih gatau nih gunanya apa) sama satu kereta penuh khusus wanita plus ibu dan balita (jadi bapak dan balita kaga boleh nih, hehe).

Di kereta, lagi ngomongin kontrasnya suhu di kereta yang sejuk sepoi-sepoi dengan udara di luar yang super hot dahsyat. Tiba-tiba ada mas-mas lagi yang tertarik dengan obrolan kita dan memberi opini spontan kalo di Jakarta masih mending ketimbang di daerah Jepara atau Semarang, wakaka, ini orang pada mendadak ikut ngobrol gini jadinya, gapapa dan entah gimana juntrungannya kita jadi ngobrol masalah sekolah pilot sama kosan punya dia (soalnya yang ngekos tempat dia, calon-calon pilot katanya). Berasa udah akrab dan temen lama sampe turun di stasiun Juanda kita masih ngobrol dan akhirnya gatau terpencar dimana, karena tujuan gue sama temen gue ke arah monas dan mas-mas yang mendadak karib ini ke daerah hayam wuruk.

Singkat cerita, ba’da ashar kita menuju  Jak Japan Matsuri, event tahunan kerjasama Pemkot Jakarta dan Jepang dalam ajang bertukar budaya yang menambah keramaian dan keceriaan sore Monas. Tapi yang serunya adalah perjalanan menuju tempat ini, ternyata banyak hal-hal menarik bin ajaib yang gue baru tahu dari monas  (iyalah, jarang-jarang amat gue ke monas ini) misalnya ada ajang games challenge gitu semacem diriin botol yang posisi tidur  pake pengait gitu supaya bisa diri tegak biar bisa dapetin paketan hadiah (berisikan hape, kartu perdana, minuman kaleng soda, rokok). Dan gue tahu triknya, kalo ternyata itu masalah penempatan botol sama mindset kita untuk gerakan pengaitnya ke atas bukan ke depan, karena ada faktor tegangan tali sesuai prinsip #fisika, sebetulnya abang-abangnya bisa dibilang curang si, adalagi puzzle catur gitu, kita harus menang dalam 3 langkah dengan pion kita tersisa 2 (raja dan perdana menteri) dan temen gue engeh kalo pion lawannya masa bentengnya ada 3, haha, konyol, yang seru lagi ada sulap-sulapan geje (baca: debus) dari sekelompok orang yang bisa ngilangin orang dan we know-lah maen-maen sama benda-benda tajam. Jadi inilah monas, Pusat kota dengan segala ke wow-annya membuat gue sama temen gue jadi berdecak bingung, hahaha. Masa gini si gambaran penduduk Jakarta sama banyak turis entah itu domestic atau bule-bule yang dateng ke ibukota kite tercinta ini.  Jadi mari kita berbenah bersama (eh jadi malah ga ada cerita Jak Japan Matsuri-nya ini, hehe)

Di akhir perjalanan ini, maghrib dan isya ditunaikan lunas di masjid istiqlal. Ketentraman menyelimuti sisi megah dan nyaman rumah Allah ini. Masjid, dimanapun berdiri menjadi oase-oase utama kita dalam perjalanan apapun itu. Menjadi ajang rehat pasca aksi ataupun berekreasi 😀

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s