Godong Ijo: Oase Hijau di Kepadatan Kota

Rabu ini adalah hari yang sangat tidak produktif ceritanya. Mulai dari bangun kesiangan, sampe cuma sibuk facebook aja sepagian. Pas siangian dikit di-chat sama temen yang udah pernah janjiin buat ngajakin ke godong ijo, maka gue iyain deh tawaran yang udah lama engga jadi-jadi itu. Siingkat cerita gue janjian sama temen gue yg satu lagi buat ngumpul di depan Smansa Depok,  dari situ barulah kita menuju temen gue yang rumahnya deket godong ijo.

Pas berangkat kita salah kostum banget pake sandal, panasnya mentereng banget ngebakar kaki, alamat sampe rumah temen gue langsung nyerbu kamar mandi buat menyiram kaki yang udah kepanasan. Hahaha. Abis itu, menujulah kita ke godong ijo. Oiya untuk yang belum tahu tentang tempat ini, godong ijo itu adalah kawasan agrowisata, tempat rekreaksi alam alternatif di bilangan Bojongsari, Sawangan Depok. Jadi kurang lebih one stop ecotainment dan ecoscience gitu deh..hehe

Sesampainya di tempat ini, yang bisa gue bilang adalah wow, soalnya ini tempat adem, asri, sejuk dan ijo banget untuk kawasan di pinggiran Jakarta yang so hot. Dimulailah keliliing di tempat nan hijau memukau  ini. Sepanjang mata memandang adalah pohon, rumput, kolam, hewan-hewan langka, tembok taneman vertikal (vertical garden) dan banyak lagi ijo-ijo yang lainnya. What a green place.

Tujuan pertama adalah melihat si Bagong, yup B.A.G.O.N.G. Jadi, bagong adalah kura-kura terbesar ke-2 di dunia, yang beratnya hampir mencapai 200 kg di umurnya yang 19 tahun ini. Ini kura-kura bener-bener deh gedenya, sampe ngeri juga buat deket-deket, hehe. Akhirnya dengen segenap tekad yang bulat sebesar nih kura-kura, gue foto bareng sama si Bagong sambil sok-sok berpose pedekate.

Habis itu, kita lanjut keliling-keliling ngeliat ikan koi di kolam, ikan moncong alligator, ikan karnivora terbesar di dunia (lagi-lagi nih hewannya ekstrem kelas dunia yak, haha), sama ayam lagi ketakutan dan putus harapan di kandang ular  sanca batik (serius, gue gatega buat buat deskripsi situasinya lebih lanjut, biar tuh ular dan ayamnya aja yang tahu pas kita tinggal pergi, apa yang terjadi sama mereka)

Kelar memenuhi panggilan solat Ashar, mampirlah (foto-foto tepatnya) di depan vertical garden,  konsep yang menurut gue bagus banget untuk diterapin di bangunan-bangunan kota-kota besar di Indonesia guna memenuhi kebutuhan taman yang berebut sama bangunan. Selain, memperindah bangunan, menyejukkan ruangan dalem bangunan, juga sumber oksigen buat para penghuni atapun yg sekedar numpang lewat di sekitar bangunan. Dilanjutkan dengan tujuan utama kita dateng ke tempat ini yaitu 😀 MEMANCING. Akhirnya kesampean juga buat bisa mancing, setelah cuma berkhayal lewat mancing mania.

Dimulailah ritual memancing perdana kami dengan mengutak-atik alat pancingnya, hahaha. Karna belum tahu cara make yg benernya. Mulai dari masang umpan (kita pakai pelet, ini jenis umpan pancing yaa, bukan mau melet ikannya biar nempel), ngelempar kail, sampe nungguin si ikan biar nyangkut. Ternyata mancing itu ngebosenin banget awalnya, barulah setelah dapet ikan pertama, rasanya seru banget nagih malah, jadilah lanjut ke pancingan kedua dengan cara menunggu yang harus produktif sambil browsing, ngobrol, dan merenung. Yak, kalo dari gue sendiri, mancing itu udah kayak terapi alternatif di rutinitas kehidupan kita yang serba cepat dan praktis ini. Karena dari memancing ini banyak pembelajaran yang gue dapet. Termasuk ikan tentunya 😀

Akhirnya di penghujung acara, gue mendapat skor 3 ekor vs 0 ekor dengan temen gue. Lumayan mantaplah rezeki hari ini dengan berat ikan-ikan yang mencapai 1.8 kg itu. Hehe. Oiya kelupaan, ada momen keren juga dari pemancing tetangga berhasil memancing ikan monster (ikan Jengis Khan yang berasal asli dari Thailand), disebut begitu karena emang bobot ikan ini yang rata-rata diatas 20kg, wew..Sayangnya ikan ini gaboleh di bawa pulang, harus dibalikin ke kolam lagi, karena ikan ini dikhususkan sebagai challenge khusus buat para pemancing mania sebagai tantangan tersendiri di tempat ini. Dan denger-denger ada pemancing yang pernah berhasil mancing seekornya terus mau diganti 8 juta jg engga dikasih nih ikan monster. Ckckck..

Yup, inilah perjalanan singkat di tempat yang bener-bener ijo sesuai namanya. Bener-bener pas buat tempat outbond, rekreasi keluarga, ngabuburit serta sekadar melepas penat. Come and feel it!

Advertisements

3 responses to “Godong Ijo: Oase Hijau di Kepadatan Kota

  1. Sayangnya mas ini bukan penggemar pohon2 an, jadi engga bisa kasih komentar mengenai pohon2 yg ada. Saya tahu gogong hijau punya koleksi tanaman addenium yg bagus2 dari buku tentang addenium yg saya baca.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s