Sedikit Cerita Tentang Pendidikan

Kemarin, saya bersama teman pergi ke Depok guna mengunjungi sejumlah instansi untuk mengurus masalah data penelitian, saya membuat surat pengantar di kesbangpol dan teman saya ngambil data di dishub. Ada kejadian unik ketika saya mengantarkan teman saya untuk meng-scan data  buku yang dipinjam dari dishub. Sewaktu kami mencari tempat untuk meng-scan buku tersebut yaitu di warnet. Kami dapati ada seorang ibu lagi marah-marah, teriak lebih tepatnya di warnet tersebut. Selidik lebih lanjut, ternyata sang ibu ini lagi ngomelin anaknya yang bolos sekolah, dan mau tahu sejak kapan anak itu bolos sekolah? dari awal pertama masuk sekolah semester baru ini!

Wow, jadi selama ini anak itu selalu pamit dengan ibunya untuk sekolah tapi tiap hari juga anak tsb terdampar di warnet. Ironi sekali melihat kejadian ini. Singkat cerita sang anak dijemput pulang bersama sang bapak, dan sang ibu masih di warnet untuk berpesan pada penjaga warnet untuk ngasih tahu kalau-kalau anaknya singgah lagi ke warnet pd jam sekolah.

Dari kejadian itu, saya sedikit mengaitkan tentang berita tawuran yang baru saja terjadi antara SMA 6 dan SMA 70 yang berakhir tragis tentang kematian seorang siswa dari SMA 6. Lalu, apakah ini gambaran pendidikan di Indonesia sekarang? tawuran, bolos, pergaulan bebas, obat-obatan terlarang.

Sedikit merenungi atas peristiwa-peristiwa tersebut, jika ditanya siapa yang dipersalahkan atas hal tersebut, adalah kita semua. Apa penyebabnya? banyak, bahkan mungkin dari hal-hal yang kita tidak sangka, sepertinya terbatasnya ruang gerak di ruang terbuka hijau atau sarana olahraga yang menyebabkan tidak adanya penyaluran atas energi para pemuda yang begitu besar, bacaan serta tontonan televisi yang mengisi pemikiran pemuda dalam jumlah besar, serta kepercayaan pada tingkat keluarga yang telah bergeser secara drastis ke komunitas luar yang benar-benar asing.

Pendidikan itu sendiri diharapkan dapat menciptakan harapan. Ya, banyak harapan.

Sehingga setelah itu, dapat meningkatkan kesempatan peserta didiknya untuk menjadi manusia yang seutuhnya…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s