Rindu Pare

Di pagi yang sejuk ini, pas gue keluar rumah, gue langsung kangen sama suasana di Pare. Belum lama emang gue pergi ke belahan timur di pulau Jawa ini. Tepatnya di Pare, Kediri, Jawa Timur.

Banyak hal yang gue rinduin dari Pare, mulai dari suasana kampungnya, sepedaan, makanan, guru-guru serta temen-temen baru yang gue temuin disana. Kalau bangun pagi di camp tuh pasti disambut dengan tampang-tampang ngantuk dan amburadulnya para penghuni camp 5 male, hehehe.

Lalu dimulailah aktivitas-aktivitas serunya. Untuk kegiatan pagi sendiri dimulai dari solat Subuh, ngaji, tidur lagi, motivasi dan hapalan frase dari mentor camp kita Mr. Papa, mandi, dan dimulailah kelas untuk yang udah ada kelas, dan beres-beres camp atau tidur lagi untuk yang belum ada kelas.

Gue sendiri udah ada kelas writing bersama Ms. Nina. Nah, bagian mobilisasinya nih yang gue suka di Pare, semuanya pada pake sepeda! 😀 Jadi setiap ada kelas, jalan-jalan, belanja atau maen semua orang disini pasti pake sepeda. Yup, sepeda adalah sarana transportasi utama di Pare ini buat bisa kemana-mana. Selain murah sewanya, sepeda paling simple dan nyaman buat sampe ke semua tempat yang kita tuju.

Nah, kebetulan (request dan maksa si) kelas writing ini mengambil kelas di pinggir sawah deket warung ketan, haha mantep deh sambil ada kelas makan ketan, minum kopi plus viewnya sawah sama pegunungan. Gimana ga bikin kangen coba 🙂

Advertisements

2 responses to “Rindu Pare

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s